Rasulullah Dengan Selembar Tikar


Pada suatu waktu Rasulullah saw. sedang tidur-tiduran di rumahnya melepas rasa lelah.

Dia berbaring di atas tikar yang terbuat dari daun-daun tamar yang dianyam.

Tiba-tiba seorang sahabatnya yang bernama Ibnu Mas’ud datang berkunjung.

Oleh karena Rasulullah saw waktu itu tidak memakai baju, maka terlihat jelas oleh Ibnu Mas’ud bekas anyaman tikar melekat pada punggung Rasulullah.

Melihat peristiwa itu Ibnu Mas’ud amat sedih, dan bendungan air matanya pun pecah berserakan. Sungguh-sungguh tidaklah pantas rasanya seorang Rasul kekasih Allah swt., seorang kepala negara dan seorang panglima tertinggi berhal seperti demikian.

Dengan terharu Ibnu Mas’ud berkata : “Ya, Rasulullah! Bolehkah saya membawakan sebuah kasur kemari untuk tuan?”

Mendengar ini Rasulullah saw. bersabda : “Apalah artinya kesenangan hidup di dunia ini bagiku. Perumpamaan hidup di dunia ini bagiku tidak ubahnya seperti seorang musafir dalam perjalanan jauh yang singgah berteduh dibawah pohon kayu yang rindang untuk melepaskan rasa lelah. Kemudian dia harus berangkat meninggalkan tempat itu untuk meneruskan perjalanan yang sangat jauh tidak berujung.”


(Ini murni bukan cerita yang saya tulis sendiri, saya mengcopy pate disuatu aplikasi cerita dengan tujuan hanya ingin mengshare cerita ini untuk kebaikan. Semoga mendapat hikmah dan menambah wawasan keislaman kita)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Rasulullah Dengan Selembar Tikar"

Post a Comment